Smelter Nikel Indonesia Siap Songsong Masa Depan

  • Whatsapp
smelter nikel Indonesia
smelter nikel Indonesia
banner 468x60

Martin Pandiangan, Analis PT Pefindo memaparkan bahwa investasi pada smelter nikel Indonesia memberikan kontribusi besar terhadap jumlah penanaman modal asing (PMA) di Indonesia selama 6 tahun terakhir. Naiknya jumlah PMA ini dikarenakan adanya hilirisasi pada smelter nikel Indonesia yang tengah digencarkan pemerintah dan rupanya mendulang cuan. 

Menurutnya, porsi investasi smelter nikel Indonesia yang besar menjadi penjelas bahwa industri nikel adalah yang terpenting di Indonesia. “Indonesia memang berupaya menjadi hub global dalam rantai pasokan industri kendaraan listrik dan itu diharapkan dapat melampaui industri minyak sawit sebagai ekspor terbesar kedua negara dalam jangka menengah,” paparnya. 

Read More

banner 300250

Dirinya menilai bahwa Indonesia telah mencapai posisi yang pas untuk pasar nickel global dalam menggantikan China sebagai produsen nikel jenis nickel pig iron (NPI) terbesar dengan cakupan 27% di pasar global. 

Selain itu, menurut Martin, industri nikel yang mendulang cuan juga ditopang oleh dukungan pemerintah yang menerapkan regulasi efektif, seperti ramahnya Indonesia terhadap calon investor yang ingin mengembangkan pabriknya di Indonesia. 

Menurut data Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), ditargetkan ada 53 smelter terbangun di tahun 2024. Sampai saat ini, sudah ada 41 proyek smelter nikel yang sedang digarap di Sulawesi, Maluku Utara, dan beberapa daerah lainnya. 

“Dari jumlah tersebut, 11 proyek telah selesai pada akhir tahun 2019, 8 proyek masih dalam proses penyelesaian dengan kemajuan proyek sekitar 40% hingga 99% dan 22 proyek lainnya masih mencatatkan kemajuan proyek di bawah 40%. Beberapa proyek dalam tahap konstruksi awal memang cenderung mengalami keterlambatan akibat pandemi,” ungkap Martin.

Martin juga menambahkan bahwa mayoritas pasokan nikel Indonesia di masa depan akan bersumber dari kolaborasi antara perusahaan Indonesia dengan China. Hal ini dikarenakan adanya pembangunan smelter dengan teknologi High Pressure Acid Leaching (HPAL) yang dapat menyerap nikel dengan kadar rendah.

Sektor industri smelter telah bersiap menyongsong masa depan Indonesia yang lebih mantap dan maju. Kini, giliran masyarakat dan sektor lainnya turut menopang, untuk menuju tujuan yang serupa: Indonesia yang lebih berdaya. Sudah siapkah Anda? Setidaknya, dimulai dari Anda dahulu, baru sekitar. 

Related posts