Prediksi: Transportasi Listrik Dikuasai Tiongkok

  • Whatsapp
Transportasi Listrik Dikuasai Tiongkok
Transportasi Listrik Dikuasai Tiongkok
banner 468x60

Kemunculan Tesla bagaikan pertanda kemajuan bagi dunia teknologi. Sebab, mobil yang dulunya menggunakan bahan bakar fosil kini mulai tergantikan dengan energi baterai listrik yakni lithium ion. Dapat diprediksikan, kendaraan listrik dominasi dunia setelah ini. Menurut beberapa analisa, transportasi listrik dikuasai Tiongkok di masa depan. 

Hal tersebut terbukti di dalam analisa Bloomberg New Energy Finance (BNEF) yang melaporkan prediksinya bahwa pada tahun 2040 nanti 57% lebih kendaraan bermotor akan segera beralih ke tenaga listrik. Menariknya, transportasi listrik dikuasai Tiongkok serta akan menggunakan baterai lithium buatan asal Tiongkok. 

Read More

banner 300250

Di dalam laporan tersebut juga disebutkan bahwa di tahun 2040 nantinya, prosentase kendaraan listrik akan sama dengan prosentase penjualan kendaraan komersial ringan di Amerika Serikat, Eropa, dan China. Jika prediksi laporan ini benar, maka sudah dipastikan di masa depan transportasi listrik dikuasai Tiongkok serta akan dominasi pasar di seluruh dunia. 

“Kami melihat kemungkinan nyata bahwa penjualan global mobil penumpang konvensional telah melewati puncaknya (seiring dengan terus menurunnya bahan bakar fosil),” ujar Head of Sustainability Vehicle Research BNEF, Colin McKerracher.

Hasil penelitian Benchmark Mineral Intelligence (BMI) melaporkan pula, keberhasilan China dalam membangun industri baterai dunia diperkuat oleh melonjaknya permintaan baterai listrik di pasar dalam negeri. Dengan penduduk lebih dari 1,4 jiwa, menjadikan China sebagai pasar terbesar di dunia. 

Negara Tirai Bambu tersebut akan segera menguasai rantai pasokan rantai baterai lithium-ion dan segera melampaui Jepang sekaligus Korea. Menurut The Mining, perusahaan-perusahaan produk kimia asal China kini bahkan menyumbang 80% dari total produksi bahan mentah dunia pembuatan baterai listrik di dunia. Dari 136 pabrik baterai lithium-ion, 101 di antaranya berbasis di China.

Salah satu pabrikan baterai ternama asal China adalah Contemporary Amperex Technology Co Ltd (CATL) di tahun 2020 lalu tercatat sebagai produsen baterai listrik terbesar di dunia. Dalam 9 (sembilan) bulan pertama di tahun 2020, CATL disebut telah menguasai 27,9% pasar baterai global dan menjadi pemasok baterai untuk pabrikan mobil listrik Tesla, Daimler AG, Toyota, hingga BMW. 

Selain menggunakan bahan baku nikel, pabrikan China juga menguasai bahan mineral lain sebagai komponen baterai listrik yakni grafit. Di tahun 2019 lalu, China bahkan memproduksi 60% grafit dari total produksi dunia. Bercokolnya China di pasokan baterai listrik ini menjadikan negara tersebut sebagai pemain utama di industri kendaraan listrik maupun elektronik di seluruh dunia.

Bagi analis New York Stock Exchange, Gregory Rowe, China telah menjadi negara yang potensial sebagai pengendali industri kendaraan listrik dunia melalui penguasaan supply chain (rantai pasokan) ke industri kendaraan listrik dunia. Negara-negara yang menjadi asal industri utama kendaraan konvensional selama ini, akan bergantung pada arah yang ditentukan oleh produsen China jika nanti kendaraan listrik dominasi dunia. 

Related posts