Peringati Milad ke-75, Sejumlah Tokoh Deklarasikan Kembali Partai Masyumi

  • Whatsapp
banner 468x60

JAKARTA, KOMPAS.com – Bertepatan dengan tasyakuran Hari Ulang Tahun ke-75 Partai Masyumi, sejumlah tokoh islam mendeklarasikan kembali aktifnya partai tersebut pada Sabtu (7/11/2020).

Read More

banner 300250

Deklarasi ini dilangsungkan dilangsungkan secara virtual dan dihadiri oleh sejumlah tokoh islam, di antaranya Ketua Persiapan Pendirian Partai Islam Ideologis (Masyumi Reborn) Masri Sitanggang, mantan penasihat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Abdullah Hehamahua, dan deklarator Partai Ummat Amien Rais.

Adapun kegiatan deklarasi ditandai dengan pembacaan naskah deklarasi oleh Ketua Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Partai Islam Ideologis (BPU-PPII), A Cholil Ridwan.

“Kami yang bertanda tangan di bawah ini, mendeklarasikan kembali aktifnya Partai Politik Islam Indonesia yang dinamakan Masyumi,” kata Cholil dalam deklarasi yang disiarkan secara virtual, Sabtu.

Cholil berjanji, melalui Partai Masyumi, ajaran dan hukum Islam akan berjalan di Indonesia.

“Semoga Allah meridhoi perjuangan Masyumi hingga meraih kemenangan di Indonesia,” ujar dia.

Masri mengatakan, sejumlah tokoh umat islam bersatu untuk mendeklarasikan partai tersebut. Adapun, proses deklarasi ini telah disiapkan selama 1 tahun 4 bulan.

“Alhamdulillah berkat rahmat Allah dan didorong keinginan luhur supaya umat Islam memiliki satu partai ideolgis yang berpengaruh, maka sampai jugalah kita pada momen bersejarah, momen dimana berkumpulnya tokoh dan bangkitnya kekuatan partai Islam di Tanah Air,” ujar Masri.

Ia menambahkan, selain mendeklarasikan partai ideologis tersebut, dibentuk pula panitia organisasi tersendiri yang bukan berasal dari organisasi masyarakat.

“Sengaja kami mengambil bentuk organisasi kepanitiaan, bukan ormas atau lainnya, ini dimaksudkan agar lebih lentur, longgar, meminimalisasi, dan mudah mengkomunikasikan ide pendirian partai ini ke semua simpul kekuatan umat Islam,” papar dia.

“Alhamdulillah meski kemampuan finansial sangat terbatas, karena kerja keras dan ikhlas dari teman-teman maka menampakan hasil menggembirakan,” lanjut Masri.

Masri mengatakan, dari 34 provinsi yang ada, 29 provinsi di antaranya telah terbentuk panitia.

“Lima lagi sisanya masih berupa mandat dan atau surat tugas. Bahkan (panitia di) sejumlah kabupaten/kota pun sudah terbentuk,” ucap Masri.

“Untuk itu saya sebagai ketua panitia menyampaikan terima kasih sebesar-besarnya kepada anggota panitia,” tutur dia.

Lebih lanjut, ia mengatakan, sejak perhelatan Masyumi Reborn pada 7 maret lalu, antusiasme umat islam sangat tinggi untuk mendorongan deklarasi Partai Masyumi.

Bahkan, sejumlah daerah selalu mengingatkan partai ini untuk segera dideklarasikan.

Panitia, kata Masri, mengambil kesimpulan pada tanggal 22 juni bertepatan dengan hari tanggal kelahiran atau di tandatanganinya Piagam Jakarta.

“Tetapi karena besarnya dorongan umat Islam agar nama partai ini Masyumi, sangat tak elok mendeklarasikan Masyumi tanpa ajak anggota istimewa itu berembuk. Maka diundur ke 7 November 2020 hari ini, tepat kelahiran Masyumi di Yogya,” tutur Masri.

#Peringati #Milad #ke75 #Sejumlah #Tokoh #Deklarasikan #Kembali #Partai #Masyumi

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts