Hari Ini dalam Sejarah: Masjidil Haram Diduduki Sekelompok Kaum Militan Salafi

  • Whatsapp
banner 468x60

KOMPAS.com – Hari ini, 41 tahun yang lalu di Arab Saudi pernah terjadi peristiwa paling dramatis tepatnya di Masjidil Haram, Mekkah, kota suci bagi umat Islam.

Read More

banner 300250

Pagi itu, 20 November 1979, puluhan ribu jemaah dari seluruh pelosok dunia berkumpul di  Masjidil Haram menanti shalat Subuh.

Masjid suci itu dibangun di sekeliling Kabah yang dianggap sebagai Baitullah alias ‘Rumah Allah’ dan menjadi arah bagi seluruh umat Islam dalam menunaikan ibadah shalat di manapun mereka berada.

Mereka semua pun shalat berjamaah. Ketika shalat selesai, sekitar 200 jemaah mengenakan jubah putih mengeluarkan senapan otomatis yang mereka selundupkan.

Sebagian jemaah bersenjata itu mengambil posisi di sekitar imam yang memimpin shalat dan mengambil alih mikrofon.

Melalui pengeras suara, mereka menyampaikan pernyataan yang mengejutkan.

Dilansir dari BBC Indonesia, mereka berkata, “Kami menyampaikan hari ini kedatangan Mahdi, yang akan membawa keadilan dan kebenaran di bumi, yang sudah penuh dengan ketidakadilan dan penindasan.”

Berdasarkan naskah-naskah Islam, Mahdi adalah ‘penebus Islam’ yang akan membersihkan dunia dari kejahatan dan memerintah pada hari-hari menjelang akhir dunia.

Bagi kelompok militan Salafi yang menduduki Masjidil Haram itu, aksi mereka adalah awal dari hari kiamat.

Salah seorang jemaah yang mengikuti shalat pada Subuh yang nahas itu adalah seorang mahasiswa yang baru saja menuntaskan ibadah hajinya.

“Kami sangat kaget karena begitu shalat selesai, beberapa orang mengambil alih mikrofon dan menyampaikan pengumuman di Masjidil Haram. Mereka mengatakan bahwa Mahdi sudah datang,”

“Orang-orang bergembira karena sang penyelamat sudah datang. Orang-orang senang dan memekikkan takbir,” kenangnya.

Para jemaah bersenjata yang menduduki Masjidil Haram itu adalah kaum Salafi, kelompok ultra-konservatif Muslim Sunni yang dipimpin oleh seorang ulama muda dari suku Arab Badui bernama Juhayman Al Otaybi.

Lewat pengeras-pengeras suara di Masjidil Haram, mereka menyatakan bahwa Imam Mahdi ada di sana, ada di antara mereka.

Seorang pria kemudian muncul ke depan, Mohammed Abdullah Al Qahtani, yang merupakan ipar Al Otaybi. Dia menyatakan dirinya sebagai Mahdi, sang penyelamat.

“Kemudian Juhayman datang dan menyatakan kesetiaan kepada Imam Mahdi. Dia meyakinkan orang-orang sehingga mereka menyatakan kesetiaan kepada Mahdi,” kenang mahasiswa muda tadi.

Salah seorang mahasiswa lain, Abdulmanan Sultan yang menyelinap ke dalam masjid pun memeriksa apa yang sebenarnya terjadi.

“Orang-orang sangat terkejut melihat senjata di Masjidil Haram. Ini hal yang tidak biasa bagi mereka. Tidak diragukan lagi hal itu membuat mereka takut. Setuatu yang amat tidak patut,” tutur Abdulmanan.

Juhayman Al Otaybi memerintahkan para pria bersenjata pengikutnya untuk menutup Masjidil Haram dan menempatkan penembak jitu di menara masjid, siap berperang melawan musuh-musuh Mahdi.

Bagi mereka pemerintah Arab Saudi dianggap tidak bermoral, korup dan dan berorientasi pada Barat.

Ketika polisi mendekati masjid untuk mencari tahu yang terjadi di dalam, para militan melepas tembakan dan korban jiwa pun berjatuhan.

Mark Hambley yang saat itu merupakan pejabat bidang politik di Keduataan Besar Amerika Serikat untuk Saudi, mengingat pihak berwenang Arab Saudi menerapkan kebijakan ‘black out’ berita atau melarang berita tentang peristiwa tersebut.

Tidak banyak yang tahu siapa sebenarnya yang menduduki Masjidil Haram dan apa pula alasannya.

Namun dia bisa mendapat informasi dari seorang pilot helikopter Amerika Serikat yang terbang di atas Mekkah bersama aparat keamanan setempat.

“Yang pertama merupakan upaya yang naif namun berani dari sejumlah besar pasukan pengawal nasional dan polisi yang berada di sekitarnya. Dan banyak yang mati ditembak,” kenang Hambley.

Pemerintah Arab Saudi mengerahkan ribuan tentara dan pasukan khusus ke Mekkah untuk mengambil alih masjid. Mereka membawa kendaraan lapis baja sementara pesawat tempur pun juga dikerahkan.

Keluarga raja meminta persetujuan para pemuka agama untuk menggunakan kekerasan atau kekuatan bersenjata di dalam masjid.

Dalam beberapa hari mendatang pertempuran meningkat dengan pasukan pemerintah yang melancarkan serangan demi serangan.

Sebagian masjid rusak dan jumlah korban mencapai ratusan jiwa.

Abdulmanan Sultan yang menjadi saksi mata dan sempat menyelinap ke dalam masjid mengatakan kepada BBC bahwa tembakan dan ledakan terdengar hampir setiap jam hingga Subuh.

“Saya melihat artileri ditembakkan langsung ke arah menara masjid. Dan saya juga melihat helikopter berseliweran di atas tak henti-hentinya,” tuturnya yang kemudian bersembunyi di balik Kabah.

Setelah pertempuran selama beberapa hari, pasukan khusus Arab Saudi akhirnya berhasil memasuki kompleks masjid dan menguasai teras di lantai satu.

Para militan mundur ke dalam labirin koridor di dalam masjid namun mereka tetap bertempur pada malam maupun siang hari.

Namun serangan pasukan pemerintah terus ditingkatkan dan melepas tembakan membuat semua orang harus berlindung ke ruang bawah tanah masjid.

Pada saat itu pula beredar kabar bahwa Mohammed Abdullah Al Qahtani yang mengaku sebagai Mahdi menderita luka berat, yang tidak mungkin terjadi jika memang dia Mahdi yang sebenarnya.

Seorang saksi mata yang selamat mengenang kembali peristiwa itu dan bercerita:

“Orang-orang mulai berteriak ‘Mahdi cedera, Mahdi cedera’. Beberapa orang berupaya mendekatinya. Berupaya meyelamatkannya namun kobaran api besar menghalangi mereka. Sekelompok pria mendatangi Juhayman Al Otaybi untuk menyampaikan bahwa Mahdi cedera. Namun dia mengatakan jangan percaya mereka. Mereka adalah pembelot.”

Untuk mengakhiri pendudukan Masjidil Haram itu, aparat keamanan Arab Saudi meminta bantuan dari pasukan komando Perancis, yang dikirim ke Arab Saudi dalam misi rahasia.

Mereka bukan hanya membawa peralatan tapi juga memompakan gas CS ke labirin di bagian bawah tanah masjid.

Gas tersebut ‘menghantam’ semua orang yang berada di kawasan tersebut dan banyak yang tewas walau sejumlah orang berhasil selamat.

Para militan yang bisa bertahan dari serangan gas akhirnya menyerahkan diri, dua pekan setelah diduduki, Masjidil Haram kembali berhasil dibebaskan pada 4 Desember.

Sebanyak 63 orang dieksekusi, termasuk Juhayman Al Otaybi, sementara sejumlah lainnya dihukum penjara.

Pihak berwenang juga menyebarkan foto jenazah ‘sang Mahdi’ atau Mohammed Abdullah Al Qahtani.

Pendudukan masjid suci itu dan upaya pembebasannya menyebabkan ratusan orang tewas, sementara 1.000 orang lebih mengalami luka-luka.

Sebagian besar bagian masjid rusak parah namun Kabah sama sekali tak tersentuh oleh pertempuran hebat tersebut.

#Hari #Ini #dalam #Sejarah #Masjidil #Haram #Diduduki #Sekelompok #Kaum #Militan #Salafi

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts