Gelombang Ketiga Covid-19 di Korea Selatan Mungkin Akan Jadi yang Terbesar

  • Whatsapp
banner 468x60

KOMPAS.com – Korea Selatan sedang bergulat dengan lonjakan kasus virus corona selama beberapa hari terakhir.

Read More

banner 300250

Melihat kondisi itu, seorang pejabat senior memperingatkan adanya potensi gelombang infeksi terbesar jika tidak segera diatasi.

Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (CDCK) melaporkan 386 kasus baru pada Jumat (20/11/2020).

Dengan tambahan itu, total kasus di Korea Selatan sejauh ini mencapai 30.403 dengan 503 kematian.

Kasus baru yang dicatatkan pada Jumat itu menjadi hari keempat berturut-turut melebihi 300 kasus infeksi, tertinggi sejak Agustus 2020.

“Kami berada di titik kritis; jika gagal untuk memblokir penyebaran saat ini, kami bisa menghadapi infeksi nasional yang besar yang melampaui dua gelombang pertama,” kata pejabat senior Lim Sook-young, dilansir dari Reuters, Sabtu (21/11/2020).

Negeri Ginseng itu dilanda lonjakan kasus pada akhir Februari hingga awal Maret dan Agustus 2020.

Menurut Lim, standar untuk memberlakukan tindakan pembatasan sosial yang lebih ketat diharapkan akan segera tercapai.

Pekan depan, kasus infeksi di Korea Selatan diprediksi melebihi 400 kasus dan lebih dari 600 kasus pada awal Desember 2020.

Infeksi baru-baru ini menyebar di antara perguruan tinggi dan sekolah setelah aktivitas pendidikan dibuka.

Lim secara khusus mendesak agar kaum muda menahan diri untuk tidak mengadakan pertemuan.

Pada Kamis (19/11/2020), Korea Selatan memperketat pedoman pencegahan menjelang ujian masuk perguruan tinggi tahunan pada 3 Desember 2020.

Perdana Menteri Chung Sye-kyun menyerukan agar semua pertemuan sosial dibatalkan, tetapi bar, klub malam, layanan keagamaan, dan acara olahraga masih diizinkan beroperasi dengan membatasi jumlah kehadiran.

Korea Selatan saat ini sedang bernegosiasi untuk mengamankan vaksin Covid-19 bagi 30 juta orang atau 60 persen dari populasi.

Jumlah itu termasuk 10 juta dosis yang diperoleh dari fasilitas vaksin global atau dikenal sebagai COVAX.

Wilayah metropolitan Seoul mencatat 262 kasus baru pada hari Jumat, naik dari 218 kasus pada Kamis.

Pejabat kesehatan sebelumnya mengatakan, wilayah ibu kota dapat dilakukan pembatasan lebih ketat jika rata-rata infeksi harian selama seminggu naik menjadi 200 atau lebih.

#Gelombang #Ketiga #Covid19 #Korea #Selatan #Mungkin #Akan #Jadi #yang #Terbesar

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts