Bicara Penanganan Pandemi di Forum WHO, Terawan Puji Jokowi Hingga Luhut

  • Whatsapp
banner 468x60

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto menyampaikan pemaparan mengenai penerapan review intra aksi (intra action review/IAR) Covid-19 di Indonesia dalam konferensi pers virtual yang diselenggarakan Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO, Jumat (6/11/2020).

Read More

banner 300250

Selain Terawan, kegiatan itu diikuti oleh Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, Menkes Thailand Anutin Charnvirakul dan Menkes Afrika Selatan Zweli Mkhize.

Terawan yang mendapatkan giliran berbicara keempat memberikan apresiasi atas dukungan WHO kepada Indonesia dalam pelaksanaan IAR untuk penanganan Covid-19 di Indonesia.

Menurutnya, menangani Covid-19 di Indonesia bukan perkara mudah. Sebab, ada banyak sekali pemangku kepentingan baik tingkat nasional maupun daerah yang harus diajak bekerja sama dalam satu komando.

“Meski begitu, di bawah kepemimpinan Presiden Jokowi dan koordinasi yang dilakukan Wakil Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC PEN) Jenderal Luhut Binsar Pandjaitan seluruh stakeholder bisa berkomitmen dan berkontribusi dalam mendukung IAR,” ujar Terawan.

Terawan pun menyebut peran besar Luhut dalam mengkoordinasikan stakeholder bidang kesehatan dengan berbagai kementerian lain.

 

Termasuk dalam mengkoordinasikan TNI, Polri, fasilitas kesehatan, laboratorium, akademisi, profesional, pelaku usaha, pemda hingga organisasi internasional dalam mendukung IAR di Indonesia.

Lebih lanjut Terawan mengungkapkan, pelaksanaan IAR yang didukung berbagai pihak membantu penguatan komando dan koordinasi penanganan Covid-19 di Indonesia.

“Rekomendasi IAR berkontribusi meningkatkan komando dan koordinasi,” katanya.

Setidaknya, ada sembilan hal yang menjadi dasar penerapan IAR yang dilakukan di Indonesia.

Kesembilan poin itu yakni komando dan koordinasi, komunikasi risiko dan pemberdayaan masyarakat, surveilans dan memperkuat tim investigasi, pengawasan transportasi internasional, penguatan laboratorium, kontrol infeksi, manajemen kasus, suport logistik dan operasional serta manajemen pelayanan kesehatan.

Sebelumnya, WHO mengundang Menkes Terawan untuk berbicara tentang penanganan pandemi Covid-19 dalam konferensi pers virtual bersama badan kesehatan dunia ( WHO), Jumat (6/11/2020).

Dalam surat undangannya, WHO meminta Terawan untuk berbagi “pengalaman Indonesia yang sukses menerapkan penggunaan IAR Covid-19 secara nasional”.

Terawan juga diminta berbagi “pelajaran penting yang didapat selama penerapan IAR dalam respons menangani wabah Covid-19”.

IAR Covid-19 adalah semacam tool evaluasi dan monitoring dalam penanganan Covid-19.

Dalam IAR Covid-19 Indonesia, misalnya, akan terlihat mana yang sudah diimplementasikan, mana yang masih butuh pengembangan, dan mana yang sama sekali belum diimplementasikan Indonesia.

#Bicara #Penanganan #Pandemi #Forum #Terawan #Puji #Jokowi #Hingga #Luhut

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts