UMNO Tegaskan Dukungannya kepada PM Malaysia Muhyiddin Yassin

  • Whatsapp
banner 468x60

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com – Partai Organisasi Nasional Melayu Bersatu ( UMNO) kembali menyatakan dukungannya kepada Perdana Menteri (PM) Malaysia Muhyiddin Yassin.

Read More

banner 300250

Partai terbesar dalam koalisi Perikatan Nasional milik Muhyiddin memberikan beberapa kelonggaran bagi PM yang sebelumnya menghadapi seruan untuk mengundurkan diri.

Seruan pengunduran diri tersebut dikemukakan oleh pemimpin senior UMNO, Ahmad Puad Zarkashi, pada Senin (26/10/2020) dalam sebuah unggahan di Facebook setelah usulan pemberlakuan keadaan darurat dari Muhyiddin ditolak Raja Malaysia.

“Syukurlah, Yang Mulia Raja tak terpengaruh oleh permainan politik yang bisa menjerumuskan negara ke momen lebih sulit,” ujar Ahmad Puad di Facebook.

“Kesejahteraan masyarakat jelas yang utama. Karena itu, sudah seharusnya Muhyiddin mundur,” lanjutnya.

Sementara itu, politisi oposisi seperti Wong Chen menyebut usulan yang diberikan PM Malaysia berusia 73 tahun tersebut “sangat jahat”.

Karena itu, Wong berujar sudah benar Raja Malaysia Yang di-Pertuan Agong Sultan Abdullah menolaknya, dan menyerukan agar Muhyiddin meletakkan jabatan atau memecat menteri yang mengusulkannya.

Kritikus menuduh Muhyiddin menggunakan pandemi sebagai dalih untuk menangguhkan parlemen dan menghindari ujian kepemimpinannya sebagaimana dilansir dari Reuters, Selasa (27/10/2020).

Namun kini, UMNO, yang pada awal bulan ini mengancam akan menarik dukungan untuk Muhyiddin, menyatakan masih akan mendukung Muhyiddin.

Itu karena menurut partai tersebut sudah tiba waktunya bagi rekonsiliasi nasional antar-partai politik demi memastikan stabilitas politik dan untuk memfokuskan upaya pengelolaan pandemi.

UMNO juga mengatakan tidak akan bekerja dengan partai pemimpin oposisi Anwar Ibrahim, menolak proposal oleh mantan PM Malaysia Najib Razak.

Bulan lalu, Anwar menyatakan bahwa dia telah mendapatkan dukungan mayoritas dari anggota parlemen federal untuk membentuk pemerintahan baru, yang memicu krisis politik.

“Negeri Jiran” sudah berada dalam krisis politik ketika PM sebelumnya, Mahathir Mohamad, secara mengejutkan mengumumkan mundur di Februari.

Keputusan Mahathir itu membuat koalisi Pakatan Harapan yang juga dipimpin Anwar Ibrahim mengalami perpecahan dan kolaps.

Kondisi itu dimanfaatkan Muhyiddin untuk menggalang dukungan. Menggandeng UMNO sebagai motornya, dia berhasil naik sebagai PM pada Maret.

#UMNO #Tegaskan #Dukungannya #kepada #Malaysia #Muhyiddin #Yassin

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts