Kesehatannya Masih Dipertanyakan, Trump Nekat Lanjut Kampanye Pada Sabtu

  • Whatsapp
banner 468x60

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Donald Trump mengatakan dia menargetkan untuk melanjutkan kampanye pada Sabtu (10/10/2020) setelah menerima lampu hijau dari dokternya, di saat Ketua DPR AS Nancy Pelosi berencana untuk menyelidiki kapasitas Trump untuk memerintah setelah terinfeksi Covid-19.

Read More

banner 300250

Dengan hanya 26 hari menuju pemilihan 3 November, Demokrat mengambil langkah luar biasa dengan mengusulkan komisi untuk menyelidiki kemampuan Trump untuk menjalankan pekerjaannya.

Melansir AFP pada Jumat (9/10/2020), ada juga pertimbangan tentang apakah Trump perlu dicopot berdasarkan Amandemen 25 Konstitusi, yang akan diungkapkan Pelosi dalam RUU pada Jumat.

Langkah itu dilakukan setelah Trump menghabiskan hari itu dengan mengomel terhadap kritik dan membuat jadwal debat dengan Demokrat Joe Biden menjadi kacau.

Dengan ketegangan yang meningkat atas diagnosis presiden positif Covid-19 dan pertanyaan tentang penilaian terhadapnya, Trump mengatakan dalam wawancara Fox News pada Kamis malam bahwa dia ingin mengadakan kampanye paling cepat pada Sabtu.

“Saya pikir saya akan mencoba melakukan kampanye pada Sabtu malam, jika kami memiliki cukup waktu untuk melakukannya,” kata Trump dalam wawancara dengan Sean Hannity.

Kemudian, ia menambahkan bahwa kampanye itu akan berlangsung “mungkin di Florida.”

Trump mengatakan bahwa dia mungkin mengadakan kampanye lagi pada hari berikutnya, Minggu, di Pennsylvania.

Sebelumnya, dokter Trump telah memberinya lampu hijau untuk melanjutkan aktivitas publik pada akhir pekan ini.

“Sabtu akan menjadi hari ke 10 sejak diagnosis (Covid-19) pada Kamis. Dan berdasarkan seluruh diagnosis lanjutan yang telah dilakukan tim, saya sepenuhnya mengantisipasi kepulangan yang aman untuk presiden hingga kampanye ke depan,” kata dokter di Gedung Putih, Sean Conley dalam sebuah pernyataan.

Setelah ditahan dari kampanye, Trump Kamis pagi mengamuk di televisi Fox Business, menghina pasangan Biden, Kamala Harris sebagai “monster”, mencap imigran ilegal sebagai “pemerkosa”, dan mendesak dakwaan terhadap Biden dan mantan presiden Barack Obama.

Dan dalam pernyataan yang menarik perhatian Pelosi, Trump yang berusia 74 tahun menyindir bahwa dia mengalahkan Covid-19 karena pernyataannya, “Saya adalah spesimen fisik yang sempurna dan saya sangat muda.”

Pelosi memperingatkan bahwa Trump menderita “disasosiasi dari kenyataan (yang) akan lucu, jika tidak begitu mematikan.”

Anggota Senior Demokrat James Clyburn memperingatkan melalui CNN bahwa Trump menunjukkan “perilaku yang sangat tidak menentu” yang telah menarik perhatian publik.

Ketika mereka mempertanyakan klaim presiden untuk pulih dengan cepat dari Covid-19 dan Pelosi mengumumkan penyelidikannya yang akan datang, Trump membalas di Twitter.

“Crazy Nancy adalah orang yang harus diawasi,” tulisnya. “Mereka tidak memanggilnya Gila tanpa alasan!”

Saat-saat kecemasan 

Penolakan Trump terhadap debat pekan depan karena penyelenggara memutuskan untuk berlangsung secara virtual karena diagonisnya positif Covid-19.

Biasanya dalam pemilihan presiden AS akan berlangsung 3 kali debat sebelum mencapai hari penentuan.

Namun kali ini, debat Trump dan Biden tampaknya hanya berlangsung 2 kali yang akan dilakukan secara totalitas. Agenda debat selanjutnya 22 Oktober.

Debat yang dijadwalkan di Miami pada 15 Oktober sekarang dibatalkan.

Suara dukungan kepada Biden melonjak dalam jajak pendapat, dan pada Kamis veteran Demokrat ini melakukan perjalanan kampanye ke Arizona. Di sana Biden dan Kamala Harris melakukan kampanye dengan tur bus.

Kampanye Biden-Harris tersebut adalah saat-saat yang mencemaskan bagi Trump.

Trump sebenarnya masih perlu menjalani perawatan di rumah sakit selama 3 malam. Sementara, di Gedung Putih telah menjadi pusat viral penyebaran infeksi Covid-19, dengan lusinan orang yang dekat dengan Trump dinyatakan positif.

Keputusan Trump untuk memboikot debat pekan depan, yang akan berada dalam format balai kota dengan penonton mengajukan pertanyaan, akan berarti kehilangan kesempatan langka untuk mencoba dan mengalahkan Biden dalam konfrontasi langsung di televisi.

Dia menuduh penyelenggara berusaha “melindungi” Biden setelah debat pertama mereka yang kacau di Cleveland pada 29 September.

Manajer kampanye Trump, Bill Stepien menyebut penyelenggara “menyedihkan” dan mengumumkan bahwa kampanye akan diadakan sebagai gantinya.

Pada kampanye Biden, juru bicara Kate Bedingfield menuduh Trump tidak ingin “menghadapi pertanyaan dari para pemilih tentang kegagalannya pada Covid-19 dan ekonomi.”

Kedua kubu sepakat bahwa debat berikutnya dan mungkin debat terakhir, berlangsung pada 22 Oktober di Nashville, harus dilakukan dengan model seperti balai kota.

Kampanye Trump menyerukan debat ketiga yang terjadi 5 hari sebelum pemilihan, tetapi pihak Biden menolak itu, dengan mengatakan “perilaku Trump yang tidak menentu tidak memungkinkan dia untuk menjadwal ulang.”

Jajak pendapat buruk

Trump mengatakan dia mengalahkan Biden “dengan mudah” dalam debat pertama mereka, tapi sayangnya jajak pendapat menunjukkan sang presiden kalah telak.

Biden saat ini diperkirakan akan mengalahkan Trump di beberapa negara bagian penting, bahkan mengancamnya di kekuatan Partai Republik, seperti Texas.

Pertarungan pribadi Trump dengan Covid-19 telah membuktikan kepada publik tentang masalahnya dalam penanganan pandemi, yang mana jajak pendapat menunjukkan sebagian besar pemilih melihat Trump sebagai presiden yang gagal.

Pandemi, yang telah merenggut 212.000 nyawa orang Amerika, telah membuat hampir tidak mungkin bagi Trump untuk mengalihkan narasi kampanye kembali ke apa yang dia lihat sebagai wilayah yang lebih menguntungkan, seperti ekonomi, usaha kuatnya sebelum virus corona melanda awal tahun ini.

Pada Rabu, Harris berdebat dengan Wakil Presiden Mike Pence dan menggunakan sebagian besar waktunya untuk menyalahkan Trump atas respons pandeminya, dan menyebutnya sebagai “kegagalan terbesar dari seluruh pemerintahan kepresidenan dalam sejarah negara kita.”

#Kesehatannya #Masih #Dipertanyakan #Trump #Nekat #Lanjut #Kampanye #Pada #Sabtu

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts