Genjot Produksi Gula, PTPN Konversi Lahan Karet Jadi Lahan Tebu

  • Whatsapp
banner 468x60

JAKARTA, KOMPAS.com – Holding PT Perkebunan Nusantara III (Persero) atau PTPN berencana mengurangi porsi lahan tanam karet untuk memperluas lahan tanam tebu.

Read More

banner 300250

Tujuannya untuk meningkatkan produksi gula dalam negeri.

“PTPN susun roadmap ke depan, bahwa kami akan menakikan produksi gula lebih dari dua kali lipat, luas lahan karet kami di Jawa kami konversi ke tebu,” ungkap Direktur Utama PTPN III Muhammad Abdul Ghani dalam webinar MarkPlus Government Roundtable, Senin (19/10/2020).

Ia menjelaskan, luas lahan atau areal tanam tebu dalam waktu lima tahun bisa naik dua kali lipat dari saat ini sekitar 55.000 hektar menjadi 110.000 hektar. Upaya ini pun akan bekerja sama dengan Perhutani.

“Menanam tebu di kawasan Perhutani. Kami pastikan sinergi BUMN bisa swasembada gula 5 tahun ke depan,” kata dia.

Abdul menjelaskan, alasan perseroan fokus untuk memperluas penanaman tebu dan mendorong produksi gula, adalah untuk memenuhi kebutuhan gula nasional yang cukup tinggi. Sehingga diharapkan bisa menekan ketergantungan impor gula.

Ia menyebutkan, pada tahun 2019 saja, dari 6,2 juta kebutuhan gula secara nasional, sebanyak 4 juta dipenuhi dengan impor. Sisanya dari dalam negeri hasil produksi perusahaan swasta dan BUMN.

Jaga Pasokan Gula, PTPN Masuk ke Pasar Ritel

Selain itu diharapkan, dengan adanya peningkatan produksi gula di dalam negeri, bisa mengendalikan harga gula dipasaran sesuai dengan harga eceran tertinggi (HET).

” Tebu itu komoditas yang berjaya tapi sekarang merosot. Dari 6,2 juta kebutuha, 4 jutanya impor. Ini sangat berbahaya. Tujuan lainnya juga untuk kendalikan harga gula bisa sesuai HET,” pungkasnya.

#Genjot #Produksi #Gula #PTPN #Konversi #Lahan #Karet #Jadi #Lahan #Tebu

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts