Apa Itu Perayaan Kue Bulan yang Dirayakan Orang Tionghoa? Halaman all

  • Whatsapp
banner 468x60

KOMPAS.com – Perayaan Kue Bulan adalah sebuah perayaan tradisional China yang identik dengan aktivitas makan kue bulan.

Read More

banner 300250

Perayaan ini juga dikenal sebagai Festival Pertengahan Musim Gugur karena jatuh di pertengahan musim gugur dan sudah berlangsung selama ribuan tahun. 

“Pada tanggal 15 bulan 8 menurut penanggalan Imlek, penanggalan tradisional China, orang-orang secara khusus makan kue bulan ini,” kata Hermina Sutami, Guru Besar Bahasa Mandarin Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia pada Kompas.com, Senin (28/9/2020).

Orang-orang keturunan China di Indonesia juga merayakan Perayaan Kue Bulan ini.

Tahun ini perayaan kue bulan jatuh tepat pada Kamis (1/10/2020). 

Di Indonesia, kue bulan disebut tiongciupia. Tiong artinya ‘tengah’, ciu ‘musim gugur’, dan pia nama jenis kue yang berbentuk bulan dan berisi.

Mooncake alias kue bulan adalah panganan wajib bagi masyarakat China selama berlangsungnya Mid-Autumn Festival.
CHINA.COM.CN Mooncake alias kue bulan adalah panganan wajib bagi masyarakat China selama berlangsungnya Mid-Autumn Festival.

Perayaan Kue Bulan dan legenda Houyi serta Chang E.

Perayaan Kue Bulan berkaitan erat dengan legenda yang alkisah terjadi ribuan tahun lalu.

Dikisahkan saat itu dunia disinari oleh 10 matahari. Karena begitu banyak matahari menyinari bumi, manusia merasa kepanasan.

“Kisar Yao yang memerintah sekitar 2.000 tahun lalu memerintahkan seorang pemanah ulung bernama Hou Yi untuk memanah matahari itu supaya tidak terlalu panas. dengan keahliannya, Hou Yi berhasil menjatuhkan sembilan matahari,” papar Hermina.

Setelah tersisa satu matahari saja, sang kaisar pun meminta Hou Yi untuk berhenti memanah.

Sebab jika matahari tersebut dipanah juga, maka bumi akan gelap. Karena itulah konon kenapa sekarang hanya ada satu matahari saja.

Shutterstock/Dragon Images Ilustrasi kue bulan

Atas jasanya ini, sang kaisar menghadiahi Hou Yi sebuah pil panjang umur. Setelah itu, Hou Yi menikah dengan seorang perempuan cantik bernama Chang E.

Chang E. melihat bahwa suaminya terkesan selalu menyembunyikan sesuatu. Namun Hou Yi tidak mau memberitahukan apa pun.

“Pada suatu hari ia berhasil menemukan benda berupa pil. Tanpa tahu apa akibatnya, Chang E. menelan itu,” cerita Hermina.

“Apa yang terjadi, tubuhnya perlahan-lahan terbang naik ke bulan, tidak dapat kembali lagi ke bumi,” pungkasnya. 

Sejak itulah hari Perayaan Kue Bulan dilaksanakan untuk memperingati perginya sosok Chang E. ke bulan. Itulah mengapa kue yang dibuat juga memiliki bentuk menyerupai bulan.

Hingga kini orang-orang China berusaha tetap mengingat sosok Chang E.

Umumnya gambaran sosok Chang E. ada pada kemasan kue bulan, sesosok bidadari terbang dengan selendang melayang.

#Apa #Itu #Perayaan #Kue #Bulan #yang #Dirayakan #Orang #Tionghoa #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts