Seorang Remaja yang Menari Setelah Membunuh telah Dihukum Penjara Seumur Hidup

  • Whatsapp
banner 468x60

LONDON, KOMPAS.com – Seorang remaja dipenjara seumur hidup karena tertangkap kamera CCTV, menari setelah menikam sampai tewas seorang murid di bus. 

Read More

banner 300250

Marvin Dyer, remaja laki-laki berusia 16 tahun, menusukkan pisau rambo ke jantung dan paru-paru seorang murid bernama Baptista Adjei yang berusia 15 tahun.

Melansir Mirror pada Jumat (25/9/2020), Dyer melakukan itu sebagai bentuk balas dendam setelah korban “menceritakan lelucon tentang dia di Snapchat”.

Beberapa menit setelah serangan pada 10 Oktober lalu, si pembunuh tertangkap kamera CCTV setelah panggilan telepon dari seorang teman memberi tahu dia bahwa anak sekolah tersebut telah meninggal.

Setelah kejadian itu terjadi, seorang hakim melarang penyebutan nama pelaku. Namun, sejak Jumat (25/9/2020) nama Dyer telah diliris sebagai pelaku pembunuhan dan dihukum penjara di Old Bailey. 

Dia dipenjara seumur hidup dan harus menjalani hukuman minimal 16 tahun sebelum bisa dipertimbangkan untuk dibebaskan.

Hakim John Hillen QC berkata, “Tidak ada bukti atau tidak ada bukti yang cukup yang dapat saya tetapkan bahwa mencabut anonimitas akan membahayakan Marvin Dyer, atau mempengaruhi rehabilitasinya.”

Selama persidangan, Dyer mengatakan kepada hakim bahwa Baptista memanggilnya “cebol” dan “basah” dalam obrolan grup yang melibatkan sekolah saingan di London timur.

Para hakim mendengar grup Snapchat tersebut disebut “obrolan keluhan sekolah”.

Dyer naik bus 241 di Stratford setelah seorang teman di dek paling atas memberi tahu dia bahwa Baptista akan turun.

Mengenakan balaclava dan satu sarung tangan lateks biru, dia menghadapi Baptista saat dia menuruni tangga dan menikamnya 2 kali.

Anak berusia 15 tahun kedua juga ditikam oleh Dyer di lengan dan lutut, tetapi selamat.

Baptista bisa lari dari bus ke McDonalds di dekatnya, tetapi pingsan dan meninggal di restoran cepat saji itu.

Memenjarakan Dyer seumur hidup dengan lama minimal 16 tahun, Hakim Hillen berkata, “Anda hanya 6 minggu lebih tua darinya. Anda memiliki hidup Anda, Anda telah membawa Baptista pergi meninggalkan apa yang digambarkan keluarganya sebagai kekosongan besar dalam hidup mereka.”

“Dia adalah anak laki-laki populer yang sangat dicintai yang menunjukkan janji di sekolah dan olahraga. Dia dan keluarganya memiliki impian untuk masa depan yang tidak akan pernah terpenuhi,” terang Hillen.

“Anda tidak hanya mengambil nyawa, tetapi juga merusak nyawa banyak orang yang mengenal dan mencintai Baptista. Anda dan korban Anda telah muncul di media sosial karena sedikit olok-olok antar sekolah,” lanjutnya.

“Obsesi dengan pisau dan kekerasan sudah terlalu jelas terlihat,” tambahnya.

“Anda selalu menginginkan agar Baptista mati. Ada perencanaan dan pra-renungan yang signifikan,” ucapnya.

Hillen juga menyampaikan kepada Dyer bahwa tidak ada provokasi langsung untuknya melakukan pembunuhan, dan Snapchat jelas bukan pembenaran untuk penyerangan apa pun.

“Anda mempersenjatai diri dengan pisau dan membawanya ke tempat kejadian dengan maksud untuk melakukan pembunuhan. Saya puas Anda berusia 15 tahun dan sekarang berusia 16 tahun,” ujarnya.

“Ini adalah urusan pribadi Anda sendiri, bukan serangan kelompok. Saya tidak menganggap Anda naif, tetapi mempertimbangkan,” ujarnya.

Ibu Baptista, Josephine berkata, ” Pembunuhan tidak masuk akal ini telah merenggut mimpinya.”

“Saya tidak bisa berhenti menangis, karena pembunuhannya tidak masuk akal, terutama mengingat Baptista adalah anak yang baik,” ujarnya.

“Kematian Baptista telah meninggalkan kekosongan besar dalam hidup kita, kita kehilangan dan memikirkannya setiap hari,” lanjutnya.

Pemuda kedua, yang juga berusia 16 tahun, dibebaskan dari tuduhan pembunuhan dan tidak melukai secara langsung.

Dyer ditangkap ketika ibunya sendiri membawanya ke Kantor Polisi Gerbang Hutan dan menyerahkannya setelah dia mengaku padanya.

Dia mengaku melakukan pembunuhan, tetapi dihukum karena pembunuhan Baptista dan melukai dengan sengaja terhadap korban lainnya.

#Seorang #Remaja #yang #Menari #Setelah #Membunuh #telah #Dihukum #Penjara #Seumur #Hidup

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts