Selama Pandemi, Penjualan Sepeda di Tokopedia Naik Hampir 3 Kali Lipat

  • Whatsapp
banner 468x60

JAKARTA, KOMPAS.com – External Communications Senior Lead Tokopedia Ekhel Chandra Wijaya mengatakan, transaksi penjualan alat olahraga, makanan siap saji serta peralatan rumah tangga meningkat signifikan pada platform Tokopedia selama adanya pandemi Covid-19.

Read More

banner 300250

Terutama transaksi penjualan sepeda yang bisa terjual dalam waktu singkat. Dan meningkat nilai transaksinya hingga 3 kali lipat.

“Kita juga melihat transaksi penjualan alat olahraga yang meningkat di bulan Agustus jika dibandingkan periode-periode bulan sebelum pandemi. Bersepeda, yoga, pilates, golf, tenis meja menjadi aktivitas olahraga paling digemari selama pandemi,” katanya secara daring, Rabu (23/9/2020).

“Penjualan sepeda juga meningkat hampir tiga kali lipat. Sebetulnya yang paling mengena di ingatan kita, penjualan 200 unit sepeda lokal Element Indonesia, itu terjual habis dalam 40 detik. Kita lihat antusiasme masyarakat untuk berolahraga lumayan tinggi,” tambah Ekhel.

Sementara, lanjut dia, di kategori makanan siap masak di Tokopedia terjadi peningkatan penjualan hampir 3 kali lipat selama pandemi. Kemudian, tak kalah tingginya lagi transaksi penjualan di kategori peralatan rumah tangga.

“Itu meningkat signifikan hingga lima kali lipat,” ujarnya.

Selain itu, fitur-fitur bayar tagihan listrik, bayaran angsuran kredit, internet, TV kabel, pulsa bisa dilakukan di fitur Tokopedia juga mengalami peningkatan transaksi. Meski pihaknya enggan menyebutkan nilai transaksi yang diperoleh.

Pada kesempatan yang sama, VP of Fintech and Payment Tokopedia Vira Widiyasari mengatakan, untuk Tokopedia Emas misalnya, jumlah pengguna yang terdaftar bertumbuh menjadi hampir 20 kali lipat selama satu tahun ke belakang. Transaksi Tokopedia Emas pun bertumbuh hingga hampir 30 kali lipat.

Sementara pada Tokopedia ReksaDana, selama dua tahun ke belakang, transaksinya tumbuh hampir 27 kali lipat. Jumlah pengguna yang terdaftar di Tokopedia ReksaDana juga meningkat menjadi lebih dari 57 kali lipat.

“Selain inovasi, kolaborasi juga menjadi hal penting untuk dilakukan di tengah pandemi. Saat ini, kami terus berkolaborasi dengan berbagai mitra strategis, dalam hal ini institusi keuangan mulai dari bank, asuransi, perusahaan pembiayaan, P2P atau teknologi finansial, investasi, dompet digital dan masih banyak yang lainnya, untuk bersama meningkatkan inklusi keuangan di Indonesia,” kata Vira.

Aturan Sepeda, Kemenhub: Peraturan Ini Tidak Hanya Datang dari Pemerintah

#Selama #Pandemi #Penjualan #Sepeda #Tokopedia #Naik #Hampir #Kali #Lipat

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts