Gatot Nurmantyo: KAMI Bukan Alat buat “Nyapres”, kalau Jadi Partai Saya Keluar… Halaman all

  • Whatsapp
banner 468x60

KARAWANG, KOMPAS.com – Pemrakarsa Gerakan Koalisi Menyelamatkan Indonesia ( KAMI) Gatot Nurmantyo mengungkapkan jika organisasi itu bulan alat baginya untuk nyapres.

Read More

banner 300250

Hal itu disampaikan Gatot saat ditanya wartawan di kediaman salah satu anggota KAMI Daday Hudaya, di Telukjambe, Karawang, Rabu (30/9/2020).

Sebelum ke Telukjambe, Karawang, Gatot sedianya menghadiri acara deklarasi KAMI di Tugu Proklamasi Regasdengklok, Karawang, Rabu (30/9/2020).

Namun acara tersebut akhirnya dibubarkan karena mendapatkan penolakan dari ormas. 

“Boleh-boleh saja kalau menyangka seperti ini (Alat dirinya nyapres). Namanya juga politikus pasti di kaitkan dengan politik. Saya hargai itu,” ujar Gatot di Telukjambe, saat ditanya wartawan apakah KAMI merupakan kendaraan baginya untuk nyapres atau bukan. 

Bagi Gatot, jika ada orang yang mengkritik dirinya, berarti telah mendengarkannya baik-baik.

Tugas dia, kata Gatot, adalah menyelami pola pikirnya agar dirinya bisa paham. 

Ditanya jika para ulama mendoakannya menjadi presiden, Gatot menjawab singkat.

“Saya yakin para ulama berdoa untuk saya menjadi presiden, tapi berdoa juga untuk menyelamatkan bangsa ini,” ucapnya.

Keluar jika KAMI jadi Partai

Mantan Panglima TNI itu juga menyatakan akan keluar jika organisasi itu berubah jadi partai. Ia menyebut KAMI adalah organisasi moral. Dia juga meyakinkan KAMI tidak akan berubah jadi partai politik.

“Kalau menjadi partai politik pasti saya, Farudin, Prof Wahab dan yang lainnya akan keluar dari KAMI,” ujarnya

Meski baru dua bulan berdiri, Gatot menyebut organisasi itu cepat berkembang karena peran masyarakat.

 

Ia tak mau masyarakat dibohongi bahwa KAMI akan berubah menjadi partai. Sebab, Gatot dan rekan-rekannya di KAMI tidak membuat partai.

“Organisasi kita ini adalah organisasi berjaring. Jadi saya dengan dari Karawang dari mana-mana, kalo nanti ada KAMI RT ada, adalah mitra,” ucapnya.

Diketahui, setelah acara di Rengasdengklok dibubarkan, acara KAMI dilanjutkan di rumah salah satu anggota KAMI, Daday Hudaya di Telukjambe, Karawang.

#Gatot #Nurmantyo #KAMI #Bukan #Alat #buat #Nyapres #kalau #Jadi #Partai #Saya #Keluar #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts