Belum Ada Hotel yang Mau Isolasi Pasien Covid-19, Wali Kota Depok Minta Dibantu BNPB

  • Whatsapp
banner 468x60

DEPOK, KOMPAS.com – Wali Kota Depok Mohammad Idris mengakui hingga saat ini belum ada hotel di wilayahnya yang bersedia dialihfungsikan menjadi lokasi isolasi pasien positif Covid-19.

Read More

banner 300250

Penyediaan tempat khusus isolasi pasien positif Covid-19 tanpa gejala atau bergejala ringan di Depok sebelumnya telah diserukan oleh kalangan kesehatan, baik Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dan ahli epidemiologi.

Pasalnya, kasus Covid-19 di Depok terus meningkat hingga hari ini.

“Memang ada arahan dari BNPB dan dari Satgas Covid-19 untuk kita bisa kerjasama dengan hotel-hotel,” aku Idris kepada wartawan, Jumat (25/9/2020).

“Dari awal, kami sudah komunikasi sebelum akhrinya kami bekerja sama dengan beberapa rumah sakit dedikasi (untuk isolasi pasien positif Covid-19 bergejala ringan). Mereka rata-rata saat itu belum bersedia untuk dijadikan tempat transit untuk pasien positif walaupun tanpa gejala,” jelasnya.

Hingga saat ini, lanjutnya, baru Universitas Indonesia (UI) yang bersedia mengalihfungsikan salah satu fasilitas penginapannya yakni Wisma Makara sebagai lokasi isolasi pasien positif Covid-19 di Depok.

Wisma Makara UI rencananya akan beroperasi dalam waktu dekat dengan kapasitas 67 ruangan dan 150 tempat tidur untuk para pasien Covid-19 tanpa gejala atau bergejala ringan.

Oleh karenanya, Idris berencana berkomunikasi dengan pemerintah pusat, dalam hal ini BNPB terkait belum adanya hotel yang bersedia dialihfungsikan menjadi lokasi isolasi pasien positif Covid-19.

“Barangkali nanti kami akan melaporkan kondisi seperti ini, barangkali BNPB bisa membantu kami memfasilitasi atau memediasi kami untuk menjadikan beberapa hotel tempat transit jika akan terus begini (kasus Covid-19 terus meningkat),” jelasnya.

Lokasi isolasi pasien positif Covid-19 tanpa gejala maupun bergejala ringan di Depok penting disediakan, sebab tak semua rumah pasien memungkinkannya untuk melakukan isolasi mandiri.

Selain itu, pasien yang isolasi mandiri di rumah sulit terpantau aktivitasnya dan belum tentu mengetahui atau mematuhi betul protokol disiplin isolasi mandiri di rumah.

Tanpa lokasi khusus isolasi, pasien positif Covid-19 tanpa gejala/bergejala ringan di Depok dikhawatirkan akan menularkan virus corona ke keluarga maupun lingkungan sekitar.

Berdasarkan data terkini kemarin, Kota Depok masih mencatatkan diri sebagai wilayah dengan laporan kasus Covid-19 tertinggi di wilayah Bodetabek dan Jawa Barat.

Total, Pemerintah Kota Depok sudah melaporkan 3.547 kasus positif Covid-19, dengan 2.485 pasien di antaranya diklaim sembuh, dan 121 lainnya meninggal dunia.

Saat ini masih ada 907 pasien positif Covid-19 di Depok yang sedang ditangani.

#Belum #Ada #Hotel #yang #Mau #Isolasi #Pasien #Covid19 #Wali #Kota #Depok #Minta #Dibantu #BNPB

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts