47 Santri di Sleman Terkonfirmasi Positif Covid-19 Halaman all

  • Whatsapp
banner 468x60

YOGYAKARTA, KOMPAS.comĀ – Sebanyak 47 santri yang berasal dari dua pondok pesantren di Kabupaten Sleman terkonfirmasi positif Covid-19.

Read More

banner 300250

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman Joko Hastaryo mengatakan, dua ponpes tersebut berada di Kecamatan Ngaglik dan Kecamatan Prambanan.

“Yang terkonfirmasi (positif) ada 47 santri,” ujar Joko Hastaryo, Selasa (29/9/2020).

Joko merinci, sebanyak 41 santri berasal dari pondok pesantren di Kecamatan Ngaglik.

Sedangkan untuk enam orang santri lainnya dari pondok pesantren di wilayah Prambanan.

Menurutnya, dua pondok pesantren tersebut direkomendasikan untuk tidak ada aktivitas selama lima hari.

Hal ini untuk dilakukan penyemprotan disinfektan ke seluruh area pondok pesantren.

“Dihentikan sementara kegiatan belajar mengajarnya untuk pembersihan, penyemprotan disinfektan. Kita minta minimal 5 hari, mulai hari ini,” tuturnya.

Joko Hastaryo menyampaikan kasus pondok pesantren ini belum masuk dalam kategori klaster.

Sebab, penularan masih generasi kedua.

“Belum, belum bisa disebut klaster. Kalau klaster rumusnya generasi ketiga, kalau ini baru generasi kedua,” tegasnya.

Sementara itu, Sekretaris Daerah Kabupaten Sleman Hardo Kiswaya menuturkan, pondok pesantren di Ngaglik telah melakukan penanganan tepat setelah diketahui adanya santri yang positif Covid-19.

Santri yang terpapar virus corona dipisahkan dan harus menjalani isolasi di gedung berbeda.

“Alhamdulilah secara mandiri telah melakukan langkah-langkah yang tepat karena di sana ada dokter, ada perawatnya juga,” urainya.

Selain itu, satgas pondok pesantren juga melakukan pengawasan dengan ketat.

“Kebetulan juga letaknya berjauhan dengan masyarakat sehingga tidak menimbulkan kekhawatiran yang lebih dalam lagi. Yang isolasi juga dalam pengawasan dari dinas kesehatan,” tuturnya.

Hardo Kiswaya menjelaskan, kasus positif di Pondok Pesantren di Ngaglik bermula dari salah satu santri asal Pekalongan, Jawa Tengah.

“Anak-anak itu masuk bulan Agustus, ada anak dari Pekalongan. Anak ini merasa ada gejala hilangnya indra penciuman, namun tidak ngomong,” ungkapnya.

Kasus positif Covid-19 di ponpes daerah Prambanan juga sudah langsung dilakukan penanganan.

Santri yang positif Covid-19 juga sudah dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan.

“Ada enam (yang positif), sudah langsung ditangani sesuai SOP nya. Kemudian sudah dibawa ke rumah sakit,” pungkasnya.

#Santri #Sleman #Terkonfirmasi #Positif #Covid19 #Halaman

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts