3 Faktor Pemicu Meningkatnya Kasus Covid-19 di Klaster Perkantoran

  • Whatsapp
banner 468x60

KOMPAS.com – Kasus Covid-19 yang terjadi di sejumlah kota besar di Indonesia terus meningkat, dan banyak muncul dari klaster-klaster baru di perkantoran

Read More

banner 300250

Berdasarkan informasi dari Gugus Tugas Covid-19, penambahan kasus baru infeksi virus SARS-CoV-2 penyebab Covid-19 ini memang banyak berasal dari perkantoran atau lingkungan kerja yang disebabkan oleh beberapa hal.

Di antaranya adalah masalah sirkulasi udara yang buruk, kurangnya jaga jarak, dan tidak disiplin dalam penggunaan masker.

Kepala Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Laksana Tri Handoko menyampaikan bahwa memang saat ini kita sedang menghadapi situasi yang tidak mudah.

Transmisi atau penularan virus SARS-CoV-2 penyebab Covid-19 tidak lagi hanya terjadi melalui droplet saja, melainkan juga dicurigai bisa menular melalui benda-benda terkontaminasi maupun melalui udara (airbone).

“Meskipun masih ada beberapa perdebatan terkait ini (penularan melalui udara). Tetapi, setidaknya itu menjadi potensi untuk kita menjaga diri dan antisipasi dari infeksi Covid-19 ini,” kata Handoko dalam diskusi daring bertajuk Peningkatan Kualitas Udara Lingkungan Kerja Antisipasi Covid-19, Rabu (23/9/2020).

Dalam kesempatan yang sama, Kepala Pusat Penelitian Metalurgi dan Material LIPI Nurul Taufiqu Rochman, menambahkan hal-hal terkait persoalan kualitas udara di perkantoran atau lingkungan kerja, yang menyebabkan meningkatnya kasus infeksi Covid-19.

1. Penyebaran virus melalui udara

Nurul menjelaskan, Covid-19 pada kasus tertentu dapat menimbulkan penyakit berat pada manusia seperti pneumonia, gagal ginjal hingga sindrom pernapasan akut yang menyebabkan kematian.

“Hal itu bisa terjadi dari penularan droplet dan aerosol yang mengandung virus pada hidung atau mulut dari orang yang terjangkit melalui udara, saat ia batuk atau bersin,” ujarnya.

Nurul menegaskan, hasil dari droplet yang mengandung virus, mampu menempel pada permukaan benda dan bertahan selama 2-3 hari.

“Selain itu, virus juga dapat berada pada udara (airbone),” ucap dia.

Ironisnya, partikel aerosol yang berukuran kurang dari 5 mikro mampu menyebar di udara dalam waktu sekitar 3-8 jam.

Dengan demikian, orang yang rentan dapat terinfeksi bila menghirup aerosol yang  mengandung virus.

“Faktor ini dapat diperparah oleh kualitas udara pada lingkungan tersebut,” jelasnya.

Apalagi, lingkungan kerja atau ruang kerja di perkantoran merupakan ruangan tertutup, tidak ada ventilasi yang baik, tidak cukup cahaya matahari, dan dilengkapi dengan AC.

Hal ini membuat aerosol yang mengandung virus terperangkap di ruangan tersebut.

Berbeda dengan lingkungan kerja di luar ruangan, di mana sirkulasi udara lebih baik.

SHUTTERSTOCK Ilustrasi desain kantor pasca-pandemi

2. Tidak menjaga jarak fisik

Masih banyak di antara kita merasa aman saat berada di dalam ruangan dan bercengkerama dengan orang-orang yang kita kenal, termasuk saat berada di kantor.

Karena merasa aman, kemudian abai menerapkan jaga jarak dan memakai masker.

Ini karena banyak orang berpikir, teman yang kita kenal tak mungkin menularkan virus corona.

Padahal, bukan tak mungkin mereka merupakan orang tanpa gejala (OTG) yang tanpa sadar bisa menularkan Covid-19 pada siapa pun.

Apalagi, di Indonesia memang banyak kasus positif Covid-19 yang tidak memiliki gejala.

3. Tidak disiplin pakai masker

Para ahli hingga saat ini masih menekankan, bahwa masker adalah ‘vaksin’ terbaik yang bisa kita pergunakan sekarang ini.

Penggunaan masker merupakan hal yang tak bisa ditawar untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Sayangnya, masih banyak orang yang melepaskan makernya saat makan siang di kantor dan bercengkrama dengan rekan kerja.

Padahal, bukan tak mungkin ada aerosol berterbangan di ruang kantor, droplet yang menempel di benda-benda yang dipegang atau tersentuh, maupun droplet yang menyebar saat berbicara dengan rekan kerja di kantor.

Pasalnya, meski mereka tanpa gejala, bisa jadi mengandung virus SARS-CoV-2 dengan ukuran partikel mencapai 0,1-5 mikron kecilnya.

Ketiga hal tersebut menjadi catatan penting dalam peningkatan risiko penyebaran virus corona di klaster- klaster perkantoran.

#Faktor #Pemicu #Meningkatnya #Kasus #Covid19 #Klaster #Perkantoran

Klik disini untuk lihat artikel asli

Related posts